Halaman

KECERDASAN INTELEKTUAL DALAM PERSPEKTIF PSIKOLOGI PENDIDIKAN

| Jumat, 13 Juli 2012

Perkembangan intelektual sering juga dikenal di dunia psikologi maupun pendidikan degan istilah perkembangan kognitif. Berbicara mengenai perkembangan intelek atau kognitif, seringkali tidak dapat dipisahkan dari seorang pelopor psikologi kognitif yang bernama Jean Piaget. Piaget lah yang menyusun kemampuan berfikir manusia menurut tingkatan-tingkatan sesuai dengan perkembangan umur manusia. Kecerdasan ini ditemukan pada sekitar tahun 1912 oleh William Stern. Digunakan sebagai pengukur kualitas seseorang pada masanya saat itu, dan ternyata masih juga di Indonesia saat ini. Kecerdasan ini terletak di otak bagian Cortex (kulit otak). Kecerdasan ini adalah sebuah kecerdasan yang memberikan kita kemampuan untuk berhitung, bernalogi, berimajinasi, dan memiliki daya kreasi serta inovasi. Atau lebih tepatnya diungkapkan oleh para pakar psikologis dengan “What I Think“.

Perkembangan kognitif manusia merupakan proses psikologis yang didalamnya melibatkan proses memperoleh, menyusun, dan menggunakan pengetahuan, serta kegiatan mental berfikir, menimbang, mengamati, mengingat menganalisis, mensintesis, mengevaluasi, dan memecahkan persoalan yang berlangsung melalui interaksi dengan lingkungan.
Pengertian perilaku intelekual ada kaitannya dengan konsep intelegensi. Ia bukanlah substansi atau kekuatan, yang terletak dalam baggian tertentu dari tubuh seseorang, melainkan penyifatan kualifikasi perilaku individu yang menyatakan “intellect put to use” (intelek yang digunakan). Individu memperoleh kecakapan dan kecerdasan bukan karena kelahirannya semata-mata, melaikan juga karena perkembangan dan pengalamnnya. Memang ia dianugrahkan potensi dasar atau kapasitas untuk berperilaku intelektual. Intelek dapat dideteksi dengan meningidentifikasi indicator-indikator yang dimanifestasikan dalam kualifikasi.

Witheringtton (1952) menunjukan lebih terperinci manifestasi dari indicator-indikator perilaku intelektual itu, antara lain:
·      Kemudahan dalam menggunakan bilangan
·      Efisiensi dalam berbahasa
·      Kecepatan dalam pengamatan
·      Kemudahan dalam mengingat
·      Kemudahan dalam memahami hubungan
·      Imajinasi
 Seperti yang telah di singgung di atas, ntelegensi mengandung unsur-unsur yang sama dengan yang dimaksudkan dalam istilah intelektual, yang menggambarkan kemampuan seseorang dalam berpikir dan bertindak. Berhubungan dengan masalah kemampuan itu, para ahli psikologi telah mengembangkan berbagai alat ukur (tes intelegensi) untuk menyatakan tingkat kemampuan berpikir dan intelegensi seseorang. Salah satu tes intelegensi yang terekenal adalah tes yang dikembangkan oleh Alfred Binet (1857-1911). Binet adalah ahli ilmu jiwa (psycholog) Perancis, yang merintis mengembangkan tes intelegensi yang sedikit umum. Tes Binet ini disempurnakan oleh Theodore Simon, sehingga tes tersebut terkenal dengan sebutan Tes Binet Simon. Pada usia remaja, IQ dihitung dengan cara memberikan seperangkat pertanyaan yang terdiri dari berbagai soal (hitungan, kata-kata, gambar-gambar, dan semacamnya) dan menghitung banyaknya pertanyaan yang dapat dijawab dengan benar kemudian membandingkan dengan daftar (yang dibuat berdasarkan penelitian terpercaya). Untuk anak-anak, cara menghitung IQ adalah dengan menyuruh anak untuk melekukan pekerjaan tertentu dan menjawab pertanyaan tertentu (misalnya menghitung sampai 10 atau 100, menyebut nama-nama hari atau bulan, membuka piintu dan menutupnya kembali, dan lain-lain).

5 komentar:

{ Bonit Notz } at: 13 Juli 2012 02.58 mengatakan...

test.. test... successsss.... ^0^/
xixixii... :D

{ just do it... } at: 13 Juli 2012 03.06 mengatakan...

Alhamdulillaahhh... akhirnyaa.... xixi....

{ Bonit Notz } at: 13 Juli 2012 03.19 mengatakan...

Cie cieee... hihiii..

Btw jam postingnya disetting buu.. ga pas tuh... :D

{ Pahot Pakpahan } at: 9 Januari 2013 23.21 mengatakan...

aq lagi nyusun skripsi nih mba,,topiknya kecerdasan intelektual dan motivasi berprestasi,,ada referensi tentang kecerdasan intelektual yg mba tau,,misalnya judul buku dan pengarang serta penerbit,,thx

{ Iin Latoiful } at: 1 April 2015 06.49 mengatakan...

boleh minta referensinya nggak untuk indikator-indikator kemampuan intelektual diambil dari buku apa ? thanks

Posting Komentar

 

Copyright © 2010 just do it... Blogger Template by Dzignine